Setelah satu bulan puasa di Bulan Ramadhan yang penuh berkah.. Akhirnya sampai juga kepenghujung Bulan Ramadhan, ada perasaan sedih, senang, gembira menjadi satu dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Perasaan senang karena akhirnya hari yang telah dinanti-nanti jutaan umat muslim di seluruh dunia telah datang, perasaan sedih karena kita telah berpisah dengan bulan ramadhan, bulan yang penuh berkah, rahmat dan ampunan. Semoga tahun depan kita semua dapat bertemu lagi dengan bulan ramadhan. Amin…..

Yah..Hampir 2 tahun ini suasana lebaran saya agak sedikit berbeda. Dulu setiap malam takbiran di rumah selalu ramai dengan kedatangan para sanak saudara yang pulang kampung, sekarang sudah tdk saya temui lagi suasana demikian. Semenjak Nenek meninggal 2 tahun silam, memang telah merubah kebiasaan di hari raya idul fitri. Tapi walaupun demikian tetap, esensi dari Iedul Fitri adalah kembalinya manusia ke Fitrohnya, setelah satu bulan penuh ditempa melalui puasa di Bulan Ramadhan, Subhanallah….

Ada sesuatu yang terjadi di 2 tahun hari raya belakangan, dimana saya sekeluarga tidak melaksanakan solat ied serempak di satu tempat. Seperti tahun lalu, dimana adik dan ibu solat ied di Lapangan, sedangkan saya dan ayah solat ied di masjid. Tahun ini, saya, ibu dan ayah solat di masjid tetapi Adik solat di lapanga. Tetapi perbedaan ini gak membuat nilai atau kemeriahan (walaupun sepi) perayaan idul fitri di keluarga saya berkurang.

Ya,ga banyak lah cerita di hari raya idul fitri taun ini. Alhamdulillah masih bisa ketemu & maaf-maafan ma keluarga, walaupun ga serame dulu..

Akhirnya saya cuma mau ngucapin..